Bagian Ketiga

Ibadah haji tentulah bukan hanya sekedar lembaran sejarah yang harus diisi oleh kehidupan seorang muslim. Haji juga bukan sekedar sepetak lahan di jazirah gersang bernama Hijaz, yang tiap tahun dihadiri oleh ummat manusia. Haji bahkan bukan hanya sekedar rangkaian amal ibadah dengan tata cara ketat yang harus dijalani oleh seorang muslim. Lebih dari semua itu, ibadah haji adalah rahmat Ilahi yang diturunkan tiap tahun pada waktu-waktu tertentu. Jauh di balik berbagai tata cara ibadah haji yang indah itu, tersembunyi rahasia, idealisme, hikmah, dan kata-kata yang harus kita gali.
Dalam sejarah ummat manusia, berbagai event massal telah diciptakan oleh makhluk ini dalam rangka menggapai sejumlah tujuan yang berbeda-beda. Event olah raga seperti Olympiade, misalnya, diselenggarakan dalam rangka menjalin persaudaraan antar bangsa sedunia. Berbagai seminar ilmiah internasional juga diselenggarakan untuk meningkatkan taraf pengetahuan. Akan tetapi, tidak ada satupun event massal yang pernah diselenggarakan oleh manusia dengan tujuan beragam seperti penyelenggaraan haji.
Pada awalnya, ketika ibadah haji ini mulai diperkenalkan oleh Nabi Ibrahim a.s, berbagai tata cara dan ketentuan yang ada pada ibadah tersebut mungkin belum menemukan konteks dan dimensi lintas bangsa. Kemudian, ketika ibadah haji ini mendapatkan legalitasnya dalam ajaran Islam yang dibawa oleh Rasul terakhir yaitu Nabi Muhammad SAWW, Allah berfirman dalam Al-Quran bahwa perintah ibadah haji ini diturunkan agar ummat manusia memperoleh manfaat darinya. Setelah belasan abad berlalu sejak kewajiban beribadah haji ini disyariatkan untuk ummat Islam, para ulama dan cendekiawan muslim mulai banyak menemukan dimensi-dimensi agung yang tersimpan di balik berbagai tata-cara haji tersebut. Makin hari, rahasia Ilahi ini makin terkuak.
Sebagaimana yang selama ini telah kita ketahui dan telah berulang-ulang kita bahas, dunia Islam saat ini memang sedang dihadapkan kepada berbagai masalah krusial yang mengancam dan datangnya dari dunia Barat. Di abad pertengahan lalu, mayoritas bangsa-bangsa muslim berada dalam penjajahan negara-negara Barat. Setelah itu, muncul era imperialisme baru dalam bentuk ekspansi politik, ekonomi budaya. Kaum muslimin dijauhkan dari agama mereka, karena Islam dikesankan sebagai agama reaktif, kolot, keras, dan militan.
Setelah terjadinya persitiwa teror 11 September 2001, bentuk permusuhan Barat terhadap Islam itu memiliki nuansa lain. Kini, mereka menggunakan kekerasan dan militer dalam menekan kaum muslimin. Ternyata, sikap Barat seperti itu malah membangkitkan kesadaran kaum di seluruh dunia untuk meraih identitas mereka yang selama ini terkoyak-koyak. Saat ini, sentimen anti AS di kalangan kaum muslimin semakin hari semakin berkembang. Bagi kita, kaum muslimin, AS adalah simbol utama wajah Barat di dunia. Akan tetapi, justru kesadaran inilah yang semakin membangkitkan tekanan Barat terhadap dunia Islam.
Untuk menghadapi semua konspirasi ini, semua sepakat bahwa kaum muslimin harus bersatu, dan untuk itu, diperlukan sebuah sarana yang bisa mendekatkan kaum muslimin di seluruh dunia satu sama lain. Di sinilah fungsi ibadah haji menjadi tampak bagi kita. Kita simak berikut ini penuturan Ali Tourier, seorang muslim asal Perancis, tentang hubungan antara ibadah haji dan persatuan ummat Islam.
“Saat menjalankan ibadah haji, seorang muslim akan memperolah pemahaman bahwa tidak ada satupun dalam hidup ini yang berpengaruh kecuali Allah Yang Esa. Hanya Dialah satu-satunya Zat yang layak untuk disembah oleh seluruh ummat manusia. Adanya satu Zat yang disembah itu membuat para penyembahnya, yaitu kita kaum muslimin, memiliki banyak kesamaan yang bisa menjadi dasar kuat untuk meningkatkan persatuan. Inilah yang saat ini harus gali dari esensi ibadah haji. Saat ini, kaum muslimin dani seluruh dunia sedang menghadapi banyak permasalahan yang datang dari dunia Barat, dan problema itu hanya bisa dihadapi jika kita semua bersatu. Ibadah haji bisa menjadi inspirasi yang sangat indah bagi persatuan kita”.
Berbagai tata cara ibadah haji lainnya juga memiliki hikmah dan kandungan konsep-konsep kebaikan yang sangat agung. Dunia saat ini sedang dihadapkan kepada salah satu masalah besar, yaitu ketidakadilan. Dunia Barat hidup dalam limpahan materi dan kemewahan yang sebenarnya mereka dapatkan dengan cara mengeksploitasi negara-negara dunia ketiga. Sementara itu di belahan dunia lainnya, jutaan penduduk bumi terancam mati karena kelaparan. Ini adalah fakta yang tidak bisa dipungkiri oleh siapapun.
Akar dari semua itu adalah kesalahan konsep Barat saat memandang diri mereka dan membandingkannya dengan bangsa-bangsa lain. Berbagai sepak terjang dan kebijakan internasional Barat, kalau mau diteliti lebih dalam, menunjukkan secara jelas bahwa mereka itu tidak egaliter. Mereka merasa memiliki darah yang superior dibandingkan dengan darah bangsa-bangsa kulit berwarna. Sampai batas-batas tertentu yang cukup signifikan, paham-paham elitisme itu juga diserap oleh sejumlah pemimpin dunia ketiga. Jadinya, ketidakadilan itu muncul di mana-mana, mulai di tingkat global, regional, hingga lokal.
Untuk itulah, dunia saat ini memerlukan gerakan-gerakan tertentu yang memperjuangkan konsep keadilan universal. Di sini, marasim haji kembali menawarkan solusinya. Kewajiban orang-orang yang berhaji untuk menanggalkan semua pakaian kebesaran dan menggantinya dengan lembaran kain putih saat berihram merupakan pesan yang sangat jelas untuk bisa ditangkap tentang keinginan agama Islam ini untuk menegakkan keadilan di muka bumi. Jika kita saat ini berkunjung ke Mekah, kita akan segera merasakan suasana egaliter yang tidak akan bisa ditemukan di tempat manapun di dunia ini. Semua berpakaian sama. Kita tidak akan bisa membedakan mana di antara jamaan haji itu yang kaya, dan mana yang miskin; mana yang pemimpin dan mana rakyat jelata.
Terkait dengan hubungan antara ibadah haji dan konsep egalitarianisme tersebut, kami kutipkan buat Anda kata-kata Imam Ali bin Abi Thalib a.s. tentang ibadah haji berikut ini. “Tidak diragukan lagi bahwa siapapun yang mampu menangkap spiritualitas keesaan Allah dalam ibadah haji, ia tidak akan membiarkan jiwanya jatuh ke dalam kehinaan dan represi. Siapa saja yan dalam ibadah haji ini mampu menyingkirkan perbedaan dan keistimewaan-keistimewaan duniawi, ia akan merasakan adanya kesucian, kebaikan hati, egalitarianisme, dan kasih sayang pada jiwanya. Setelah itu, ia akan menyebarkan berbagai hal yang indah itu di tengah-tengah masyarakat”.